Pendidikan

5 Jenis-Jenis Kata Tugas dan Contohnya dalam Kalimat

Dalam pelajaran bahasa Indonesia, terdapat berbagai macam jenis kata yang masing-masing memiliki ciri tersendiri. Dan salah satu jenis kata yang sering harus Anda pelajari dan bahkan sering digunakan dalam percakapan sehari-hari adalah kata tugas.

Kata tugas merupakan suatu kata penghubung atau pelengkap yang dapat menyesuaikan atau mengikuti di dalam kalimat, sehingga makna yang dihasilkan akan jelas jika dihubungkan dengan kata lain. Kata tugas juga memiliki fungsi sebagai pengubah kalimat yang minin menjadi kalimat transformasi. Dan pada umumnya, bentuk dari kata tugas ini selalu tetap atau tidak dapat berubah bentuknya.

Meskipun begitu, pada beberapa bagian kecil kata tugas tetap bisa mengalami perubahan bentuk, semisal pada kata sudah dan tidak. Kedua kata ini bisa saja mengalami perubahan bentuk kata menjadi menyudahkan dari kata sudah dan menidakkan dari kata tidak.

Kata tugas sendiri terbagi menjadi beberapa jenis yang masing-masing memiliki perbedaan fungsi. Apa sajakah jenis-jenis kata tugas dan bagaimana contohnya? Berikut paparannya untuk Anda.

1. Preposisi (kata depan)

Preposisi atau kata depan merupakan kata tugas yang letaknya berada di bagian depan sebuah kata. Dan umumnya kata yang dimaksud adalah jenis kata benda. Fungsi dari kata depan sediri untuk menentukan hubungan suatu kata. Dan yang termasuk preposisi atau kata depan antara lain adalah di, dari, ke dan lain-lain.

Contoh :

  • Ana sudah hidup di Jakarta selama puluhan tahun lalu.
  • Selama seharian penuh Ida hanya berdiam diri di rumah.
  • Setelah mengunjungi rapat dari Sekolah, ayah segera berangkat ke kantor untuk menyelesaikan pekerjaanya.
  • Vika adalah siswa pindahan yang berasal dari Yogyakara.
  • Ibu setiap pagi pergi ke pasar untuk berbelanja kebutuhan sehari-hari.
  • Saya sedang pergi ke perpustakaan untuk meminjam buku pelajaran.

2. Konjungsi (kata hubung)

Konjungsi atau kata hubung merupakan jenis kata yang fungsinya untuk menghubungkan dua satuan bahasa semisal kata dengan kata, klausa dengan klausa, frasa dengan frasa, kalimat dengan kalimat maupun paragraf dengan paragraf. Konjungsi sendiri terbagi menjadi 4, yaitu :

a. Konjungsi Koordinatif

Konjungsi koordinatif merupakan konjungsi yang menghubungkan kata, frasa, klausa, kalimat maupun paragraf yang mempunyai hubungan setara. Beberapa yang termasuk konjungsi koordinatif antara lain adalah serta, dan, atau.

Contoh :

  • Lina dan Tika adalah sahabat karib.
  • Masukkan susu cair serta mentega pada adonan tersebut.
  • Kamu mau beli baju atau celana?

b. Konjungsi korelatif

Konjungsi korelatif merupakan konjungsi yang menghubungkan, klausa, frasa atau kata yang memiliki tingkatan yang sama, namun terdiri dari dua bagian yang terpisah oleh satu klausa, frasa atau kata yang dihubungkannya. Umumnya kata hubung yang digunakan adalah : baik…maupun, demikian…sehingga, bukan hanya…melainkan juga, dan lain-lain.

Contoh :

  • Baik saya maupun dia tidak menginginkan hal ini terjadi.
  • Bukannya aku tidak suka, tetapi sikapnya begitu memalukan.
  • Ia bukan hanya pintar dalam pelajaran, melainkan juga hebat dalam beberapa cabang olahraga.

c. Konjungsi Antarkalimat

Sesuai namanya, konjungsi ini digunakan sebagai penghubung satu kalimat dengan kalimat lainnya. Beberapa kata hubung yang sering digunakan adalah biarpun begitu, akan tetapi, meskipun demikian dan lain-lain.

Contoh :

  • Perbuatan Indri di hadapan keluarganya sangat menjengkelkan. Biarpun begitu suaminya selalu memaafkannya.
  • Sudah beberapa kali percobaan pembuatan kue tart dari ubi jalar itu gagal. Meskipun demikian Kiki tetap akan mencoba membuatnya kembali.
  • Lukisan tersebut agaknya kurang rapi jika di lihat dari dekat. Akan tetapi jika dilihat dari jauh nampak begitu indah.

d. Konjungsi Subordinatif

Konjungsi Subordinatif merupakan konjungsi yang menjadi penghubung dua atau lebih klausa yang merupakan anak kalimat. Dan konjungsi Subordinatif dibagi menjadi 12 kelompok, yaitu :

  1. Konjungsi subordinatif waktu. Contoh : semenjak, sejak, sewaktu, sedari.
  2. Konjungsi surbodinatif syarat. Contoh : jikalau, jika, kalau, bila.
  3. Konjungsi subordinatif pengandaian. Contoh : seumpama, seandainya.
  4. Konjungsi subordinatif konsesif. Contoh : sekalipun, biarpun.
  5. Konjungsi subordinatif pembandingan. Contoh : seperti, seakan-akan.
  6. Konjungsi subordinatif sebab. Contoh : karena, oleh sebab, sebab.
  7. Konjungsi subordinatif hasil. Contoh : sampai, sehingga.
  8. Konjungsi subordinatif alat. Contoh : tanpa, dengan.
  9. Konjungsi subordinatif cara. Contoh : misal, contoh.
  10. Konjungsi subordinatif komplementasi. Contoh : bahwa.
  11. Konjungsi subordinatif atribut. Contoh : yang.
  12. Konjungsi subordinatif perbandingan. Contoh : lebih … dari, sama … dengan.

3. Artikula (kata sandang)

Artikula atau kata sandang merupakan jenis kata yang mengiringi kata benda atau yang memberikan batasan makna jumlah pada suatu benda atau orang. Kata sandang sendiri tidak memiliki arti yang pasti, namun memiliki fungsi untuk menentukan kata benda dan mensubstansikan suatu kata. Beberapa kata yang termasuk kata sandang adalah itu, yang, si, nya, hang, dang, sang.

Kata sandang ini pun terbagi menjadi 3 kelompok, yaitu :

  • Artikula yang menyatakan gelar/sebutan. Contoh : hang, dang, sri, sang.
  • Artikula yang mengacu ke makna koleratif atau makna kelompok. Contoh : para.
  • Artikula yang menominalkan. Contoh : Si budi kecil kuyup menyanyi.

4. Interjeksi (kata seru)

Interjeksi atau kata seru merupakan kata yang digunakan untuk mengungkapkan perasaan. Contoh kata seru dalam bahasa Indonesia dibagi menjadi 3, yaitu.

  • Kata seru asli, misalnya ah, yah, wah, hai, nah, oh dan lan-lain.
  • Kata seru yang berasal dari kata biasa, maksudnya adalah kata ser yang berasal dari kata benda atau kata lain yang digunakan, misalnya kasihan, masa’. celaka dan lain-lain.
  • Kata seru yang asalnya dari beberapa ungkapan, baik yang merupakan ungkapan Indonesia maupun dari ungkapan asing. Misalnya demi Allah, ya ampun, Insya Allah dan lain-lain.

Contoh :

  • Hai kamu yang ada di dekat jendela, tolong tutup jendela itu!
  • Ah yang benar saja, mana mungkin semua jawabannya salah!
  • Nah itu dia yang membuat Ibu marah padamu!

5. Partikel Penegas

Partikel penegas merupakan kategori kata yang berguna untuk memberi penekanan atau memperkuat intonasi pada kata yang diikuti. Jenis kata penegas ini ada 4 yaitu, kah, lah, pun dan tah.

Contoh :

  • Ibunyalah yang mengerjakan semua tugas rumah, bukan kakak perempuannya.
  • Beginilah kehidupan Sarno setiap harinya, hanya meladang dan beternak itik.
  • Mungkinkan saya lolos pada babak ke 3 ini, mengingat saingan saya begitu berat.
  • Akankah dia datang menemui kekasihnya?
  • Andi pun tidak memaksakan keinginannya untuk bisa ikut liburan bersama teman-temannya.
  • Tak ada satu pun yang tahu jika Lira ternyata sudah menikah dengan Adi sebulan yang lalu.
  • Semestinyatah Ira yang mengerjakan tugas kelompok itu dan bukan Dinda.

Demikian penjelasan singkat tentang jenis-jenis kata tugas dan contohnya dalam bahasa Indoneisa. Semoga bermanfaat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

| |
Back to top button