Pendidikan

Contoh kalimat Tunggal dan Kalimat Majemuk dalam Bahasa Indonesia

Dalam bahasa Indonesia kalimat berarti kata atau rangkaian kata yang dapat berdiri sendiri dan dapat menyatakan makna atau gagasan secara lengkap dan utuh. Kalimat menjadi satuan bahasa terkecil yang bisa mengungkapkan makna atau gagasan secara utuh baik secara lisan maupun tulisan.

Berdasarkan strukturnya, kalimat dalam bahasa Indonesia terbagi 2, yaitu : kalimat tunggal dan kalimat majemuk. Berikut penjelasannya.

Kalimat Tunggal

Kalimat tunggal adalah kalimat yang dalam pembentukannya hanya terdapat satu struktur penyusunan kalimat. Pada dasarnya kalimat tunggal hanya disusun oleh unsur subjek dan unsur predikat, walaupun  tidak menutup kemungkinan dalam kalimat tunggal juga memiliki unsur lengkap yaitu subjek, predikat, objek dan keterangan. Kalimat tunggal memiliki ciri-ciri sebagai berikut :

  1. Menjelaskan satu peristiwa. Contoh :
    • Ibu sedang memasak
    • Kakak pergi ke sekolah
    • Iman pergi memancing
    • Devina sedang membaca buku
    • Aldi berangkat ke kantor
  2. Memiliki satu struktur kalimat. Contoh :
    • Aldi belajar (hanya berunsur subjek dan predikat saja).
    • Ayah pergi bekerja (terdapat unsur subjek, predikat dan objek).
    • Kaka pergi bermain tadi sore (terdapat unsur subjek, predikat, objek dan keterangan).
  3. Tidak ada konjugsi atau kata hubung. Contoh :
    • Ayah sedang membaca koran (kalimat tunggal).
    • Ayah sedang membaca Koran ketika Ibu pergi ke pasar (bukan kalimat tunggal).
    • Kakak sedang belajar (kalimat tunggal).
    • Kakak sedang belajar dan Adik sedang bermain (bukan kalimat tunggal).

Jenis-Jenis Kalimat Tunggal

Berdasarkan jenis predikatnya kalimat tunggal terbagi menjadi berbagai jenis, yaitu :

1. Kalimat Tunggal Nominal, adalah jenis kalimat tunggal yang mana predikatnya berupa kata benda. Contoh :

  • Ayahnya pelaut.
  • Kakaku orangnya rajin.
  • Pak Irawan adalah guru di sekolah ku.
  • Kotak itu tempat menyimpan kunci.

2. Kalimat Tunggal Verbal, adalah kalimat tunggal dimana predikatnya adalah kata kerja. Contoh :

  • Adik menangis di ruang tamu.
  • Semua siswa berlarian di lapangan.
  • Ayah pergi ke kantor.
  • Ibu memasak di dapur.

3. Kalimat Tunggal Adjektiva, adalah kalimat tunggal yang kedudukan predikatnya berupa kata sifat. Contoh :

  • Pemandangannya sangat indah.
  • Dewi anak yang baik.
  • Firman anak nakal.
  • Lukisan yang indah.

4. Kalimat Tunggal Preposisional, adalah kalimat tunggal yang predikatnya merupakan kata depan. Contoh :

  • Anginya ke arah barat.
  • Keretanya dari Bandung.
  • Pamannya dari Jawa tengah.
  • Saya dari sekolah.

5. Kalimat Tunggal Numeral, adalah kalimat tunggal dimana kata bilangan sebagai predikatnya. Contoh :

  • Pengunjungya ada 1000 orang.
  • Rumah itu dibangun dua tahun yang lalu.
  • Usianya kini 16 tahun.

Pada prakteknya kalimat tunggal juga bisa mengalami perluasan. Ada dua cara untuk memperluas kalimat tunggal. yaitu :

  • Menambah unsur baru – Unsur yang sudah ada yaitu subjek dan predikat ditambah dengan unsur objek dan atau keterangan  Contoh : Ibu sedang memasak —– menjadi —–  Ibu sedang memasak di dapur.
  • Memperluas unsur yang sudah ada – Unsur yang sudah ada dalam kalimat tersebut diperluas . Contoh : Bibi akan datang —– menjadi —- Bibi yang rumahya di bandung akan datang

Kalimat Majemuk

Kalimat majemuk adalah kalimat yang memiliki dua atau lebih struktur kalimat. Artinya memungkinkan adanya dua unsur yang sama dalam sebuah kalimat yang utuh. Kalimat majemuk merupakan penggabungan dua kalimat tunggal dengan menggunakan konjungsi. Dalam sebuah kalimat majemuk akan terdapat induk kalimat dan anak kalimat. Cara membedakan induk kalimat dan anak kalimat adalah dengan melihat letak konjungsi atau kata hubungnya. Sebuah induk kalimat dalam kata majemuk tidak memuat konjungsi, konjungsi hanya ada pada anak kalimat. Beberapa ciri pada kalimat majemuk, yaitu :

  • Ada perluasan atau penggabungan dari kalimat inti.
  • Perluasan menghasilkan pola kalimat baru.
  • Terdapat beberapa unsur yang sama dalam satu kalimat.

Jenis-Jenis Kalimat Majemuk

Dalam penggunaannya kalimat majemuk terbagi menjadi beberapa jenis, yaitu :

1. Kalimat Majemuk Setara

Kalimat majemuk setara atau biasa disebut kalimat majemuk koordinatif adalah kalimat majemuk yang terdiri dari beberapa klausa yang memiliki kedudukan setara. Klausa yang satu dengan klausa lainya memiliki kedudukan yang sama sehingga apabila dipisah klausa tadi masih bisa berdiri sendiri. Konjungsi yang biasa digunakan pada kalimat majemuk setara diantaranya “dan”, “kemudian”, “bahkan”, “ketika”, “sedangkan” dan lainnya.

1.1. Berdasarkan pada pola kalimatnya, kalimat majemuk setara terbagi menjadi 3 jenis, yaitu:

  • Kalimat majemuk setara sejalan, yaitu kalimat majemuk yang terdiri dari beberapa kalimat tunggal dengan kondisi yang sama. Contoh :
    • Ibu memasak sedangkan Ayah membaca koran.
    • Aldi membuat kerajinan dari tanah liat sedangkan Eka membuat kerajinan dari barang bekas.
  • Kalimat majemuk setara berlawanan, yaitu kalimat majemuk yang terdiri dari beberapa kalimat tunggal dengan kondisi yang bertentangan. Contoh:
    • Adi ingin membeli sepatu baru tetapi uang tabungannya belum cukup
    • Dimas adalah anak yang pandai sedangkan Egi adalah anak yang kurang pandai.
  • Kalimat majemuk setara sebab akibat, yaitu kalimat majemuk yang terdiri dari beberapa kalimat tunggal dengan kondisi dimana yang satu berupa sebab dan yang lainnya berupa akibat. Contoh:
    • Imam tidak masuk sekolah karena dia sedang sakit.
    • Mereka tak jadi datang karena jalanan sangat macet.

1.2. Sementara berdasarkan pada kata hubung atau konjungsi yang digunakan kata majemuk setara dibagi menjadi 5 jenis, yaitu :

  • Kalimat majemuk setara penggabungan. Pada jenis ini kata hubung yang biasa dipakai adalah “dan”. Contoh : Ibu pergi ke pasar membeli sayur dan ikan.
  • Kalimat majemuk setara pemilihan. Pada jenis ini kata hubung yang biasa digunakan adalah “atau”. Contoh : Sebagai hadiah kamu boleh membeli sepatu atau tas baru.
  • Kalimat majemuk setara bertentangan. Pada jenis ini kata hubung yang biasa digunakan diantaranya adalah “tetapi” dan “melainkan”. Contoh : Saya tidak pergi ke Bandung melainkan ke Surabaya.
  • Kalimat majemuk setara penegasan. Pada jenis ini kata hubung yang biasa digunakan adalah “bahkan”. Contoh : Dia tidak pernah belajar bahkan sampai tidak naik kelas.
  • Kalimat majemuk setara urutan waktu. Pada jenis ini kata hubung yang biasa digunakan adalah “kemudian”, “lalu”. Contoh : tunggu sampai minyaknya panas kemudian masukan bahan selanjutnya.

2. Kalimat Majemuk Bertingkat

Kalimat majemuk bertingkat adalah gabungan dari beberapa kalimat tunggal dimana kedudukan klausanya tidak sama/setara. Dan salah satu klausanya tidak dapat berdiri sendiri. Kata hubung yang biasa digunakan adalah “walaupun”,”bahwa”, “sebab” dan lainnya.

2.1. Berdasarkan konjungsi atau kata hubungnya kata majemuk bertingkat ini dibagi menjadi beberapa jenis, yaitu :

  • Kalimat majemuk bertingkat hubungan waktu. Kata hubung yang sering digunakan adalah “ketika”. Contoh : saya sedang tidur ketika hujan turun.
  • Kalimat majemuk bertingkat hubungan syarat. Kata hubung yang sering digunakan diantaranya “jika”, “seandainya”, “kalau” dan lainnya. Contoh : Ayah akan membelikan Aku sepeda baru jika Aku juara kelas.
  • Kalimat majemuk bertingkat hubungan tujuan. Kata hubung yang sering digunakan diantaranya “agar” dan “supaya”. Contoh : Semua pemuda sedang kerja bakti supaya saat musim hujan tidak banjir.
  • Kalimat majemuk bertingkat konsesif. Kata hubung yang sering digunakan diantaranya “walaupun” dan “kalaupun”. Contoh: Lia tetap berangkat ke sekolah walaupun hujan sedang turun dengan derasnya.
  • Kalimat majemuk bertingkat hubungan sebab-akibat. Kata hubung yang sering digunakan diantaranya “sebab” dan “Karena”. Contoh : Aldi sedang menangis karena sepatunya hilang.
  • Kalimat majemuk bertingkat hubungan perbandingan. Kata hubung yang sering digunakan diantaranya “seperti” dan “bagaikan”. Contohnya : halaman rumahya sangat luas seperti lapangan bola.
  • Kalimat majemuk bertingkat bermakna cara. Kata hubung yang sering digunakan diantaranya “dengan”. Contoh : Ibu mengiris bawang dengan menggunakan pisau
  • Kalimat majemuk bertingkat menyatakan kenyataan. Kata hubung yang sering digunakan diantaranya “padahal”. Contoh : Pertandingan tetap dilanjutkan padahal sedang hujan deras.
  • Kalimat majemuk bertingkat menyatakan penjelasan. Kata hubung yang sering digunakan diantaranya “bahwa”. Contoh :: Hasil lomba itu menunjukan bahwa Dika memang giat berlatih.

3. Kalimat Majemuk Rapatan

Kalimat majemuk rapatan adalah kalimat majemuk yang pembentukannya terdiri dari beberapa kalimat yang unsur nya dirapatkan. Beberapa unsur yang sama dari beberapa klausa ditulis hanya sekali. Biasanya kalimat majemuk rapatan ini terdiri kalimat majemuk setara yang memiliki unsur yang sama. Contoh :

  • Aldi suka membaca buku dan menggambar. berasal dari klausa :
    • Aldi suka menggambar
    • Aldi suka membaca buku
  •  Rumahku bercat merah dan berpagar putih. berasal dari klausa :
    •  Rumahku berpagar putih
    •  Rumahku bercat merah

4. Kalimat Majemuk Campuran

Kalimat majemuk campuran adalah kalimat majemuk yang merupakan gabungan dari kalimat majemuk setara dan bertingkat. Contoh :

  • Ayah sedang membaca koran saat adik sedang tidur dan Ibu memasak di dapur.
  • Aldi pulang sekolah ketika hujan turun sehingga seragamnya basah kuyup.

5. Kalimat Majemuk Perluasan

Kalimat majemuk perluasan adalah suatu bentuk kalimat majemuk dimana salah satu klausanya memiliki unsur yang tidak sempurna. Atau anak kalimat yang merupakan perluasan dari salah satu unsur klausa lainnya. Contoh :

  • Mobilnya mulai rusak
  • Mobilnya dibeli dengan gaji pertamanya
    • Mobil yang dibeli dengan gaji pertamanya mulai rusak.

Demikianlah contoh kalimat tunggal dan kalimat majemuk dalam Bahasa Indonesia. Semoga bermanfaat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

| |
Back to top button